Tips Menemukan Manajer Liga Premier Berikutnya untuk Mendapatkan Kapak

sky sports

Akhir pekan ini, kami mendekati matchday tujuh musim Liga Premier 2021/22, yang hanya bisa berarti satu hal – saatnya untuk mulai melihat siapa yang akan menjadi manajer Liga Premier pertama musim ini yang terpilih!

Steve Bruce, tentu saja, berada di posisi yang selalu diburu, sementara awal yang cukup baik dari Nuno Espirito Santo untuk musim ini kini telah terungkap karena kebetulan itu. Setelah awal musim yang buruk, Mikel Arteta tampaknya telah mengulur waktu dengan dukungan Arsenal, setidaknya untuk saat ini!

Yang disebutkan di atas mungkin termasuk favorit dengan mayoritas bandar taruhan top Inggris, tetapi bagaimana kita bisa benar-benar tahu siapa yang akan menjadi manajer berikutnya untuk mendapatkan pilihan?

Kami telah memberi Anda lima tip teratas kami untuk menemukan manajer Liga Premier berikutnya untuk mendapatkan kapak di bawah ini …

manajer berikutnya untuk mendapatkan pemecatan

1. Roman Abramovic adalah pemilik klub

Dia mungkin saat ini dianggap sebagai manajer yang paling tidak mungkin untuk mendapatkan pilihan oleh bandar judi, tetapi mengingat bahwa Roman Abramovic adalah pemilik klub yang dia pimpin, kita tidak akan pernah bisa 100% yakin bahwa pekerjaan manajer Chelsea Thomas Tuchel aman.

Setelah kekalahan Liga Champions Rabu malam dari Juventus, dan kekalahan kandang mereka dari Man City pada hari Minggu, Abramovic mungkin sudah mengasah kapaknya saat kita berbicara!

Mungkin tidak, bahkan dengan pemilik yang terkenal kejam seperti Abramovic, memenangkan Liga Champions dalam waktu kurang dari enam bulan setelah mengambil alih harus menempatkan jumlah kredit yang layak di bank.

Kemudian lagi, ingat Roberto Di Matteo? Di mana bahkan pria itu sekarang? Apakah ada yang tahu? Apakah ada yang peduli?

Jangan khawatir, kami tidak secara serius mencoba membandingkan Thomas Tuchel dengan Roberto Di Matteo dengan cara apa pun…

2. Konferensi pers dicatat sebagai ‘testis’

Dengan banyaknya pelatihan media yang didapat pemain dan manajer akhir-akhir ini, konferensi pers umumnya membosankan, monoton, dan penuh dengan klise.

Itu sebabnya kita semua duduk dengan sabar menunggu saat-saat di mana manajer di bawah api mulai bersikap tajam dengan para jurnalis. Musim terakhir Jose Mourinho dari mantra keduanya di Chelsea dan hampir seluruh masa jabatannya di Manchester United melambangkan apa yang sedang kita bicarakan di sini.

Lihat di bawah ini jika Anda ingin buktinya!

3. Pertumbuhan rambut wajah yang tidak dapat diprediksi

Satu lagi yang telah diwujudkan Mourinho selama bertahun-tahun, terutama selama musim ketiganya yang terkenal dengan klub.

Anda tahu apa yang sedang kita bicarakan – janggut abu-abu, kantung di bawah mata, dan hanya penampilan umum seorang ayah berusia lima puluhan yang bercerai yang baru saja putus asa dan sekarang pergi ke pub sebelum tengah hari pada hari Selasa. Ada beberapa profesi yang tampaknya menua orang begitu cepat sebagai manajemen sepak bola tingkat atas.

Klub yang paling menua manajernya? Manchester United tentunya!

4. Tim berasal dari ‘sisi biru Mersey’

Everton sekarang menjadi manajer ke-10 mereka sejak David Moyes hengkang dari Manchester United selama lima menit pada 2013.

Dari pahlawan kampung halaman yang antik dalam bentuk Joe Royle, hingga manajer muda dan dinamis Eropa Marco Silva, dan hingga pemain hebat tua dan tepercaya dalam bentuk Carlo Ancelotti. Cukup adil untuk mengatakan bahwa Everton telah mencoba semuanya – dan tidak ada yang berhasil!

Hal-hal bahkan menjadi sangat buruk di masa lalu yang tidak terlalu lama sehingga mereka harus memanggil layanan spesialis SOS dan minuman anggur yang luar biasa Sam Allardyce. Sekarang mereka baru saja menyerah dan mempekerjakan bos lama saingan terbesar mereka karena dia masih tinggal di tikungan dan tidak dapat digerakkan.

5. Manajer adalah ‘favorit nyata para penggemar’

Oke, jadi terkadang kebalikannya yang satu ini *batuk batuk* Steve Bruce!

Pengecualian, musim Liga Premier baru-baru ini telah memberi tahu kami bahwa menjadi favorit para penggemar tidak berarti apa-apa di mata beberapa pemilik yang kejam. Potchettino dicintai oleh penggemar dan pemain Spurs – sampai jumpa! Frank Lampard, legenda Chelsea yang dipuja – sial! Claudio Ranieri mencapai status Tuhan di antara penggemar Leicester karena melakukan salah satu pencapaian olahraga terbesar dalam hidup kita – bukan untuk kita sobat, sekarang kembali ke Italia!

Ole harus benar-benar merusaknya sekarang – syukurlah dia memiliki Ronaldo untuk menyelamatkannya! ole gunnar solksjaer

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *