Pemerintahan Biasa-biasa saja Mike Ashley Berakhir di Newcastle

sky sports

Dan Saudi masuk!

Sudah angin puyuh beberapa hari di Tyneside, sebagai gemuruh klub yang dibeli dari Ashley menjadi kenyataan lebih cepat daripada kebanyakan bisa membayangkan mungkin.

pengambilalihan newcastle bersatu

Fans Newcastle telah berkali-kali menggantung wortel ini di depan mereka, dengan wortel yang sebelumnya selalu direnggut secara brutal pada akhirnya.

Ini merupakan situasi yang membuat frustrasi bagi basis penggemar setia Newcastle. Mereka sangat vokal tentang menginginkan Mike Ashley keluar, sementara itu, dia telah menjelaskan bahwa dia ingin menjual. Terlepas dari keinginan bersama untuk berpisah, Ashley sebelumnya telah berjuang untuk menemukan pembeli untuk klub dengan harga yang diminta £ 300 juta … sampai sekarang!

Lantas siapa pemilik baru Newcastle United?

Newcastle United kini dimiliki oleh sebuah konsorsium yang didukung oleh Suadi Arabia. Jaminan telah diberikan bahwa negara Saudi yang sebenarnya tidak akan memiliki bentuk kontrol apa pun atas klub sepak bola. Namun, Klub Investasi Publik (PIF), yang telah menyiapkan 80% dari dana untuk pengambilalihan £305 juta, akan diketuai oleh Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman.

Kesepakatan itu ditengahi oleh pengusaha Inggris Amdana Stavely, yang memiliki koneksi lama di Timur Tengah. Dia telah memberikan jaminan kepada penggemar tentang bagaimana dana akan dihabiskan untuk mengembangkan klub dengan berinvestasi dalam sistem pemain muda, fasilitas pelatihan, stadion, dan area lokal.

Berapa lama sebelum Newcastle “melakukan City”?

Pengambilalihan sekarang berarti bahwa Newcastle sekarang adalah klub terkaya di dunia sepakbola. Secara alami, ini telah memicu berita utama sensasional yang menghubungkan Newcastle dengan orang-orang seperti Mbappe dan mengutip ekspektasi dari biaya gelar langsung.

Namun, rencana Stavely dan konsorsium tampaknya jauh lebih diperhitungkan – mirip dengan Manchester City setelah pengambilalihan mereka kembali pada tahun 2008. Daripada segera keluar dan menghabiskan banyak uang untuk penandatanganan superstar dalam upaya untuk bersaing untuk hadiah utama, investasi di klub dan daerah setempat tampaknya menjadi inti dari rencana konsorsium – serta mendengarkan para penggemar.

Tentara Toon benar-benar gila

Terlepas dari kontroversi seputar pelanggaran hak asasi manusia di negara Saudi, aman untuk mengatakan bahwa sejumlah besar penggemar Newcastle United senang dengan pengambilalihan tersebut. Ada adegan gembira di luar St. James’ Park pada Kamis sore, dengan Toon Army bersukacita dan menyanyikan lagu mereka melalui buku lagu mereka.

Namun, tampaknya mayoritas penggemar Newcastle United agak membumi. Tidak ada yang mengharapkan segera kembali ke empat besar dan Liga Champions. Seperti yang dirangkum oleh legenda Geordie Alan Shearer dalam Tweet-nya, pengambilalihan ini berarti bahwa fanbase yang bersemangat dan setia, namun telah lama menderita ini dapat sekali lagi “berani berharap lagi”.

Di bawah Mike Ashley, ambisi Newcastle tampaknya tidak lebih dari bertahan hidup dan melanjutkan keberadaan Liga Premier, bahkan kompetisi piala memberi penggemar sedikit untuk terinspirasi. Jika berjalan sesuai rencana, era baru ini akan sangat mengubah itu.

Pertanyaan moral seputar catatan hak asasi manusia Arab Saudi, bagaimanapun, tidak mungkin hilang dalam waktu dekat.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *