Gamstop Melaporkan Peningkatan 25% dalam Registrasi Self-Exclusion

sky sports

Layanan pengecualian diri terkemuka di Inggris, Gamstop, telah menerbitkan ulasan dua tahunan pertamanya untuk tahun ini.

pengecualian gamstop

Laporan tersebut menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah pendaftaran pengecualian diri selama enam bulan pertama tahun 2021 jika dibandingkan dengan jumlah pemain yang mendaftar ke skema antara Januari dan Juni tahun lalu.

Menurut data terbaru yang dirilis oleh organisasi tersebut, 40.000 orang mendaftar ke layanan tersebut pada paruh pertama tahun ini, menunjukkan kenaikan 25% dalam pengecualian diri dari tahun ke tahun. Laporan lebih lanjut mengungkapkan rekor jumlah pendaftaran pada bulan Maret.

Angka tersebut menjadikan jumlah total orang yang memiliki pendaftaran aktif dengan program pengecualian diri online nasional gratis menjadi lebih dari 218.000.

Tinjauan dua tahunan berusaha untuk memberikan wawasan tentang tren di platform serta membantu organisasi untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang perilaku perjudian di seluruh negeri.

Memecah Angka

Dari 40.000 pengguna baru yang terdaftar di Semester 1 tahun 2021, 70% adalah pria sementara 30% adalah wanita. Data juga menunjukkan bahwa mayoritas dari mereka yang mendaftar dengan layanan ini berusia antara 18 dan 34 tahun, yaitu 59% dari jumlah pendaftaran.

Juga, organisasi telah mengatakan bahwa 58% dari mereka yang memilih untuk menggunakan program untuk menahan perilaku perjudian mereka pergi untuk durasi pengecualian maksimum lima tahun.

Gamstop juga bekerja sama dengan firma riset independen Sonnet untuk menganalisis kelompok sosial-ekonomi dan etnis petaruh yang terdaftar di platform. Survei, yang menampilkan 3.300 pemain dengan pengecualian diri aktif, menemukan bahwa 48% pengguna tinggal di rumah tangga dengan pendapatan sebelum pajak melebihi £32.000 per tahun sementara 29% memperoleh lebih dari £48.000 per tahun.

Selain itu, 75% responden aktif bekerja dan bekerja baik penuh waktu maupun paruh waktu, dan 63% tidak memiliki anak di rumah tangga mereka.

Dalam hal etnis, 89% dari mereka yang berpartisipasi dalam survei berkulit putih, mewakili mayoritas pendaftar. Hanya 3% responden adalah orang Asia, sementara mereka yang mengatakan mereka berkulit hitam atau ras campuran mewakili masing-masing 2% dan 1%.

Dalam pernyataannya tentang ulasan dua tahunan terbaru, Gamstop mengatakan bahwa senang bahwa lebih banyak pemain Inggris merasa platform ini bermanfaat dan bersedia menggunakannya untuk membatasi perilaku perjudian mereka.

Organisasi tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa mereka akan terus menjangkau petaruh di seluruh negeri dengan tujuan meningkatkan kesadaran tentang langkah-langkah praktis yang dapat mereka gunakan untuk mengurangi masalah perjudian, serta membantu mereka mengakses alat perjudian yang lebih aman.

”Meskipun menggembirakan untuk melihat bahwa konsumen terus menemukan Gamstop dan menggunakannya sebagai jaring pengaman penting dalam pemulihan mereka, tinjauan baru ini memperkuat pentingnya terus meningkatkan kesadaran akan alat praktis yang tersedia bagi mereka yang berjuang dengan perjudian- bahaya terkait,” kata Kepala Eksekutif Gamstop Fiona Palmer.

”Hasil evaluasi kami menunjukkan bahwa bahaya terkait perjudian adalah masalah yang mempengaruhi orang-orang dari semua lapisan masyarakat, terlepas dari pendapatan, lokasi, atau jenis kelamin. Sangat penting bagi kami untuk terus menjangkau orang-orang dari seluruh Inggris, dan memberi mereka akses ke alat yang dapat membantu mereka dalam pemulihan atau membentuk tindakan pencegahan yang penting.”

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *